Pages

Sunday, 28 May 2017

WYE-

'cause something isn't right,
I don't wanna fight you.

Thursday, 30 March 2017

-

Boleh jadi, saat engkau membenci sesuatu, ternyata itu baik bagimu. Karena Allah maha mengetahui, engkau tidak. Jadilah, mencintai karena Allah dan membenci karena Allah.

Thursday, 23 March 2017

Beberapa orang sangat excited sama pernikahan. Bukan beberapa sih, hampir semua temen gue iya.
Dan apakah gue doang yang ngeri banget ngebayangin pernikahan?

Menurut gue jodoh itu harus masuk di jejeran keajaiban dunia sih hahahaha ngapasi re otak suka sembarangan. Tapi gimana ya kayak gue sangat amaze sama gimana kita bisa gak kebayang siapa jodoh kita, gimana cara Tuhan ngatur siapa jodoh kita, gimana cara kita ketemu sama jodoh. 
Beyond pemikiran gue banget aja gitu......

  • Siapa yang tau kalo ternyata jodoh gue itu orang yg pernah gue jengkelin pas lagi dikereta karena dia bau rokok (yaAllah amit amit jangan sampe jodoh gue perokok :( )
  • Atau orang yang gue nyinyirin di Mall karena dia dempet bgt sama ceweknya kayak ga ada space lain aja gitu iyuwh. 
  • Atau siapa yg tau juga kalo ternyata jodoh gue temen deket gue?

yaaaaa siapa tau juga ternyata gue jodohnya sama hamish daud ahahahaha!

Ada seorang temen gue, isi chat gue sama dia cuma ngebahas betapa desperatenya dia pengen banget nikah karena orangtuanya udah nyecer bgt nyuruh dia nikah dan bahkan ikut bantuin nyariin dia jodoh. Dia ngerasa tiap ada temen yg nikah, dia kek the only one di dunia ini yg unwanted gitu, sampe dia blg pokoknya siapapun orang baik yg emang niat baik buat deketin dia pasti dia seriusin dan siap nikah 2019. like what? emang seurgent itu ya lo harus nikah skrg juga, perasaan gue umur kita gak setua dan seurgent itu gitu sih. Saking herannya sama orang yg kaya gini, gue nanya ke dia:
Apa yg bikin dia yakin banget kalo dia udah ngerasa siap mental untuk nikah?
Apa yg bikin dia ngerasa berani banget buat ngambil keputusan siap nikah atau dinikahin?
karena menurut gue ada orang yg ngajak lo nikah itu serem banget, lo harus spend seumur hidup lo sama satu orang itu, gimana gue bisa mempercayakan hidup gue dengan satu orang itu? Tolong digaris bawahi ini bukan soal materi yg gue permasalahin. Gimana gue bisa percaya kalo dia bakal selamanya sayang sama gue tanpa ngerasa bosan dan tiba tiba ninggalin gue?
jawaban dia cuma sesimpel "emang lu mah dari dulu punya masalah trust issue"

Jawaban lengkapnya;
 "Tapi ini jawaban serius ya menurut gue saat lo uda ngerasa menjadi individu yg utuh sih re jadi pas ada orang lain masuk ke kehidupan lo, lo ga bakal keganggu dan simply nambah perasaan bahagia"

"Nah itu mungkin ya emang yg ngedeketin lo sekarang belum buat yakin re. Emang lu mah dari dulu punya masalah trust issue. Sampe lo nemuin orang yang lo rela dah terlihat vulnerable depan orang itu menurut gue berati lo uda nemuin orang yg menurut lo pantes siiih tapi baru menurut lo belum tentu menurut Allah"

dan ya emang bener sih, gue kayak udah gabisa percaya sama orang aja gitu gatau kenapa. kayak semua omongan orang menurut gue bullshit yg kapan aja bisa dilupain dgn mudahnya. saking udah gabisa percaya sama orang jadi gue kayak males juga jadi orang yg posesif dan protektif. Apapun yang lo lakuin diluar sana entah itu bener atau salah biarlah itu jadi urusan dan tanggung jawab lo ke diri lo sendiri dan ke Tuhan. Gue jadi kayak nyerahin diri gue ke Tuhan, sepenuhnya minta dijaga sama Tuhan. Mau orang bohong kek, cheating kek, ngelakuin hal yg enggak enggak kek, terserah dan gue kayak gamau tau juga gitu. Kalo kata papa jodoh itu cerminan diri kita, ya kalo mau dapet jodoh yang baik instead of ngatur-ngatur  dia jadi apa yg lo mau mending gue atur diri gue sendiri jd lebih baik, kan?

ya tapi tetep sih intinya gue takut kalo ngomongin nikah dan gue gak kaya temen gue lainnya yg pada ngebet banget mau nikah. gue juga heran apa yg di ngebet-in dari nikah?




--
dan sampai ketika suatu hari gue menikah, satu hal yg perlu diketahui ialah orang itu pasti effortnya sangat besar untuk bisa ngeyakinin gue dan bikin gue mengalahkan ego gue sendiri untuk bisa percaya sama orang itu.



Saturday, 8 October 2016

And when they ask you about me 
and you find yourself thinking back 
on all of our memories,
I hope you ache in regret 
as the truth hits you like a bullet 
and you find yourself replying: